Pages

Friday, September 7, 2012

hanya syukur yang terucap...

kelahiran yang ditunggu.. tanggal 19 julai 2012, 10.53 pagi..permata hati mama dan ayah.

Afrina Safiyya Mohd Azhar

 day 2: muka masih lebam-lebam dan merah-merah.

 day 34: saat-saat terakhir sebelum rambut dicukur.

pakai celak sikit!

terima kasih ya Allah, atas anugerah tak ternilai ini. semoga menjadi anak solehah.

Thursday, July 12, 2012

waiting and waiting


sebenarnya hari ni dah hari ke enam aku bercuti. sebenarnya salah satu dari hari persediaan untuk bersalin. masih belum cuti bersalin. ceritanya bermula apabila aku pergi buat check-up dan tekanan darah aku sedikit tinggi. jadi doktor cadangkan aku bercuti saja memandangkan kaki aku yang bengkak beberapa bulan lalu tak surut-surut pun lagi, ditambah pula due date semakin dekat. jadi doktor pun bagi aku cuti. dan aku pun kata yahooo dalam hati.

masa kandungan aku sekitar lapan bulan, aku selalu balik kampung, atas kecemasan yang tak dapat dielakkan. keletihan dari ulang alik tu rasanya membuatkan aku setiap hari rasa macam nak bersalin cepat. tapi tak keluar jugak. dan aku kembali bekerja, terus bekerja, mc kadang-kadang, dan sehingga hari ni, 12 julai 2012, dah tiga hari overdue, masih jugak tak keluar-keluar.

lalu setiap hari aku menunggu penuh sabar, mengira setiap gerakan, kalau-kalau kelalaian dan keterlupaan aku itu membawa sesuatu kepada yang tidak baik. tetapi semuanya ok. gerakan ok. tekanan darah aku kembali normal. dan tiga hari yang terlebih itu membuatkan abang tidak senang kerja. sedang aku di rumah masih relaks-relaks layan astro.

perasaan antara debar dan gembira, tidak sabar dan sedikit takut, silih berganti. ini adalah pengalaman pertama yang dilalui semua ibu, aku percaya. jadi aku cuba kurangkan sedikit keresahan itu, buat-buat tiada apa yang berlaku, sedang hati berkocak laju.

semasa last check-up doktor bagi tempoh seminggu untuk baby keluar secara normal, tanpa dipaksa-paksa. tapi kalau selepas seminggu masih juga tak keluar, terpaksalah pergi melapor diri di hosp sg buloh, menyerah segala kepada budi bicara doktor di sana. tapi aku masih berharap aku akan bersalin sebelum itu.

sehingga saat ini masih belum ada apa-apa tanda.

ya Allah, permudahkanlah segalanya....

Sunday, May 13, 2012

ke makam bonda

empat tahun lalu, pada pagi hari ibu, aku menerima berita pemergian bonda, pada saat aku menyiapkan slide pembentangan thesis untuk semester akhir.

sehingga hari ini, saat itu masih aku ingat setiap detiknya, dan air mata masih menitis.

selamat hari ibu, mek...

damailah bersemadi di sana....

al-Fatihah..

Friday, March 23, 2012

kerajaan vs swasta

aku lahir di hospital kerajaan. aku praktikal kali pertama di hospital kerajaan. kali kedua pun hospital kerajaan. kerja pertama aku pun buat hospital kerajaan. uruskan tender untuk hospital kerajaan. end-user semuanya kakitangan hospiptal kerajaan. dan kerja sekarang membaiki endoscope yang dirosakkan oleh orang-orang hospital kerajaan. hospital swasta tidak terkecuali.

aku tahu hospital kerajaan equipmentnya bagus. semua first class. semua mahal-mahal. wupss.. mungkin apply untuk direct purchase. kalo tender..... perlu difikirkan semula... terutamanya turnkey.... semua itu dunia...

dan sebab nak hidup lama atas dunia ini kita memilih servis yang bagus-bagus. supaya dengan itu kita akan beroleh kesihatan yang lebih panjang berkekalan. dan sebab nak hidup lama atas dunia ada juga orang yang sanggup membeli peralatan low-end dengan menggadaikan nyawa (kesihatan) orang lain. semua itu juga dunia.

semua itu adalah berkaitan dengan peralatan semata-mata. tapi adakah peralatan itu menjamin segala-galanya. adakah NIBP yang canggih dapat menurunkan blood pressure yang mendadak naik apabila doktor bila menyelak lengan baju untuk memeriksa BP. tidak juga. yang dapat menurunkan BP itu ialah dengan senyuman manis doktor yang memegang tangan itu. kalau doktor itu handsome dan cantik menawan, lagi la bonus. apatah lagi suara seperti buluh perindu di malam yang sendu. kalau begitu mungkin sudah NIBP tak perlu dibeli pun.

namun hakikatnya tidak begitu. lantaran kesibukan tugas, kebanyakan kakitangan hospital kerajaan 'kurang' bila masuk bab-bab servis ni. bukan semua, tapi ramai. bila 'ramai' itu menjuruskan orang untuk menuduh 'semua'. mujur aku tak tuduh begitu.

kalau aku nak kata sombong pun, mungkin boleh jugak. mengikut pengalaman aku sendiri la. orang-orang private, yang kerjanya menjadi hamba orang kerajaan, walaupun kalau masuk government kita memang dah tahap bos kepada mereka. tapi sebab kita tak ada gred U atau J kat depan nombor untuk tangga gaji kita, kita tetap dipandang seperti hamba. apatah lagi kalau yang dah gred U44 atau 48, atau sebenarnya baru U32, sudah memandang kita dengan mata sebelah.

lain pula dengan hospital swasta. tiba di muka pintu, ada orang tolong bukakan pintu. disambut dengan salam. dihadiahkan senyuman. sampai kaunter, orang yang cakap dengan kita pun lemah gemalai. semua orang senyum walaupun tak ada kaitan dengan kita. bahasa pun cukup santun. sampaikan borang untuk ambil darah pun ada orang tolong bawakan ke makmal. kita perlu bawak lengan je.

pagi tadi aku pergi check darah, kat hospital swasta. sejak-sejak pandai claim medical dengan company, aku lebih suka hospital swasta. sebabnya-kita boleh membeli masa dan senyuman yang tidak dapat dibeli di hospital kerajaan. kita dapat membeli kelembutan suara, panggilan manja, dan ucap terima kasih yang tak putus-putus. walaupun terpaksa membayar harga yang mahal hanya untuk sebotol Obimin yang boleh didapati secara percuma di klinik kerajaan, itu adalah termasuk segala pakej yang aku sebutkan di atas.

sebab itulah aku rasa orang yang berduit ni jarang ke hospital kerajaan (tanpa diketahui kemudahan hospital kerajaan lebih bagus berbanding swasta). kalau aku ni kerja kampung, tak ada kemudahan medical claim, aku pun sanggup menunggu empat lima jam di hospital kerajaan. tetapi since aku ada tempat untuk hantar claim tiap-tiap bulan, aku pun mula berlagak seperti orang berduit juga.

tapi bila tiba di kaunter bayaran di hospital swasta- serta merta teringatkan pak guard di klinik kerajaan.

Saturday, February 25, 2012

nazreen a.m.

dulu, sejak dari tingkatan empat, aku mula menulis cerpen-cerpen untuk koleksi sendiri, dalam buku latihan yang tidak digunakan. habis buku latihan aku kena conteng. lebih parah lagi, kadang-kadang belakang buku fizik, kimia, dan yang mana-mana aku rasa nak menconteng-conteng. ada yang lengkap menjadi sebuah cerpen. ada juga yang sekerat jalan hilang idea. dan ada juga yang baru satu perenggan sudah lost. macam-macam ada.

dan hobi itu berterusan sehingga ke universiti. kalau ada pertanding menulis di kolej, aku tak lupa untuk turut serta. kadang-kadang guna nama lain, konon untuk tidak dikenali. tapi bila part nak ambil hadiah, terpaksa juga mengaku kepada AJK bahawa karya itu aku punya. muka tak malu.

sekali pernah menang esei, sekali pernah menang esei. dua-dua tempat pertama. tapi bila final year satu pun tak menang. padahal aku hantar kedua-dua kategori. agak menghairankan.

tapi aku tetap terus menulis, memenuhi laptop dengan folder-folder 'kreatif'. itu bermaksud karya-karya aku. aku tak jemu-jemu menulis, walau untuk bacaan sendiri. aku pernah menyimpan impian untuk menjadi novelis. sekurang-kurangnya bergelar penulis walau hanya dengan satu karya.

sayangnya aku kurang pendedahan.

selepas kerja aku jarang sudah memerah otak untuk sesuatu karya kreatif. bila kat ofis banyak pulak idea. tapi bila balik rumah semua tu hilang entah ke mana.

tapi sekarang minat itu macam datang balik. teringin juga nak menulis online. bukan untuk sesiapa, cukup untuk kepuasan sendiri, melepaskan sesuatu yang tak terluah dalam bentuk kreatif.

mungkin aku boleh cuba dulu.

Thursday, February 23, 2012

20 minggu sudah berlalu

minggu ini sudah masuk 20 minggu. bermakna tinggal 20 minggu saja lagi untuk bergelar seorang IBU. Alhamdulillah. syukur tidak terhingga atas kurniaan rezeki Allah. perasaan tidak menentu, dalam kegembiraan terselit rasa takut, dalam keceriaan terbit jugak rasa bimbang, dan dalam kegelisahan itu, sebenarnya gambaran keriangan yang tidak terhingga.

rutin hidup juga sudah berubah semenjak tiga bulan lalu. semenjak itu juga aku hanya ditugaskan untuk kerja-kerja in-house. kerja luar, biar lelaki-lelaki yang gagah perkasa uruskan. seronok campur tak seronok. seronok bila aku rasa malas nak keluar membelah hujan panas di celah-celah kesesakan Federal Highway dan LDP. dan tak seronoknya bila aku kebosanan keseorangan di ofis dan tak dapat makan nasi ayam kampung A. Hassan kat Velodrom Cheras. namun terima kasih kepada manager dan asst. manager atas budi bicara.

dan semenjak itu juga aku terpaksa menjadi sedikit 'manja' di ofis, dan rumah semestinya (hehe). pengalaman kakak-kakak yang semuanya ada pengalaman keguguran menyebabkan aku terpaksa berfikir dua kali sebelum mengangkat benda berat-berat. nasib baik semua kat ofis aku ialah gentlemen... hehe

last week first time buat ultrasound scan. selama ni aku hanya pandai repair (baca: pandai tengok orang repair)saja, tapi sekarang aku yang berbaring di atas couch itu dan doktor itu membuat check-up ke atas aku. alangkah bestnya perasaan itu, melihat rahim kita yang dulu kecut dan kosong (sebenarnya tak pernah tengok pun masa kecut dan kosong), kini membesar di dalamnya makhluk ciptaan Allah yang bernama fetus, dan itu sebenarnya adalah darah daging kita (dan suami kita) sendiri. terima kasih ya Allah...

dan bila sebut pasal check-up ni, aku pergi first time check-up masa tiga bulan hari tu, iaitu pada awal januari 2012. first check-up, jadi aku ambil cuti sehari, dan abang pun cuti sehari juga. maka kami berdua pun pergilah ke klinik kesihatan kelana jaya. disebabkan aku tak kerja hari itu, sengaja berlengah-lengah sebab pengalaman aku menemani kakak aku (di kelantan), bukan ramai pun orang, tak perlu tunggu lama. tapi rupanya jangkaan aku nyata meleset. rupanya ramai orang yang mengandung di kelana jaya ini. selepas lebih sejam menunggu, barulah nama dipanggil untuk timbang berat dan check tekanan darah BP). lepas tu pergi check urine, check hemoglobin, pastu ambik darah untuk test HIV (first time only). dan tunggu lagi.

selepas sekian lama barulah nombor aku dipanggil wanita suara seksi dan nombor bernyala-nyala di dinding. masuk bilik pemeriksaan, yang membuat pemeriksaan ialah jururawat masyarakat (aku teka u19) bukannya jururawat u29, apatah lagi u41 iaitu seorang doktor. dia check itu ini dan dia cakap aku tak ada masalah dan tak perlu jumpa doktor. balik dari klinik dan melencong ke tempat lain.

second time check-up aku hanya ambil half-day leave. jimat sikit cuti. appointment pukul dua, tapi pukul 4 baru boleh keluar dari kawasan klinik. kali ini tekanan darah aku lebih dari 140. tak pernah-pernah lagi terjadi peristiwa ini dalam hidupku. sebagai rentetannya, aku kena check BP setiap dua hari selama dua minggu. satu kerja tambahan. aduh.

dan check-up kali ni aku jumpa doktor. tapi sayangnya doktor ini kurang gula dalam senyumnya. dan tanya kepada aku, "dah scan kat luar?" aku jawab belum. "kenapa belum scan?" aku tanya balik, "bila sepatutnya kena scan?" sambil mata memerhatikan ultrasound berdekatan dengan couch hanya setengah meter dari kerusiku.

"sepatutnya lapan minggu dah scan." jawab doktor itu tanpa gula dibibirnya.

aku tak tahu siapa patut disalahkan. salah robert kuok sebab gula dah mahal? atau salah orang mengandung ramai sangat? atau salah klinik ada dua doktor saja? atau salah kerajaan tak ambil ramai doktor? atau salah aku dulu tak ngaji pandai-pandai ikut pesan mak ayah aku supaya jadi doktor.

aku tinggalkan klinik dengan tekanan darah sedikit tinggi dari tadi kerana terpaksa ambil bacaan BP setiap dua hari.

Saturday, January 7, 2012

produktiviti

tahun 2012- sepatutnya aku dah ada master of biomedical engineering dari universiti malaya.

ah, lupakan. itu hanyalah angan-angan kosong orang yang tidak percaya pada takdir. bermula dari 9.5.11, aku perlu tahu bahawa hidup kita tidak selalunya mengikut perancangan, walau serapi mana pun rancangan itu. nothing to regret.

tapi tetap ada regret. walau kecil, walau besar.

keputusan aku bertukar kerja selepas kahwin ada baik dan buruknya. tapi yang aku selalu nampak sekarang ialah bahagian yang kedua. dan aku mula terfikir-fikir keputusan untuk terjun ke bidang servis bukanlah idea yang tepat.

lumrah seorang wanita, apabila berkahwin mestilah mengandung, beranak, berpantang, menjaga anak kecil, menjaga sehingga anak besar, sehinggalah anak dah besar. dalam tempoh empat bulan pertama mengandung, bagi yang bernasib baik, ok lah, hidup seperti biasa. tapi bagi yang kurang bernasib baik (seperti aku), menghadapi morning sickness, selera tak menentu, badan selalu tidak sihat dan seterusnya membawa kepada penurunan produktiviti secara mendadak.

dua tahun pertama kerja, aku tak pernah ambil MC. dan apabila tahun ketiga , hampir setiap bulan MC, kadang-kadang dua minggu sekali. bagi yang memahami, tak apa, tapi bagi yang kurang memahami, tidak sedap telinga aku mendengar. dan bila bekerja di bidang servis, kerahan tenaga bukan sedikit. bukan sekadar jari bergerak. bukan sekadar mata. walau untuk membuka sekecil skru yang lebih kecil dari biji beras, kadang-kadang memerlukan tenaga seperti mengangkat guni beras yang beratnya 15 kilogram.

setiap kali aku gagal bukak skru- sekali aku terfikir untuk bertukar kerja.

tapi kalau aku bertukar kerja sekarang pun, produktiviti aku tetap tidak bertambah. nanti lebih banyak cuti, maternity leave lagi, medical claim pun kena difikirkan. alangkah senangnya jadi kakitangan kerajaan!

perit sedikit, tapi aku belajar untuk menerima.

harapnya tidak lama keadaan akan berubah.