Pages

Sunday, July 3, 2011

set kito jange pecoh!

kelantan sejak dari dulu lagi tak lepas dari menjadi sasaran politik, tak kira dari sudut apa pun. dari banjir aturan alam hinggalah rumah buruk yang masuk dalam bersamamu. apa jua perkara nak dipolitikkan. yang tak perlu jadi isu pun menjadi perkara besar. semuanya atas nama politik.

dan bila kebangkitan Red Warriors sejak dua tiga tahun lalu, aku rasa hanya itulah satu-satunya medium yang menyatukan semua orang kelantan. bola sepak. semua bersatu tanpa mengira ideologi politik. semua orang bersorak bila score gol. semua orang sedih bila Duadsu tertanduk bola ke gol sendiri. dan semua orang boleh berkata: itu takdir, tak ada rezeki kita. semua bersetuju kita akan bangkit kembali. piala FA berlalu, semua kembali tenang.

sehingga semalam.

tapi apabila pengumuman dibuat (baca sini), aku melihat komen-komen yang pelbagai dalam facebook, especially page THE RED WARRIORS MALAYSIA. ada yang menyokong, tapi tak kurang ramai yang membantah. aku secara peribadi kurang bersetuju bila politik mula masuk padang. yang menjadi pengadilnya hanya satu pihak. penjaga garisan juga pihak yang sama. pemainnya juga terpaksa memihak kepada satu arah. dan akhirnya yang menjadi bola ialah rakyat kelantan.

apa salahnya bila kerajaan negeri dah umumkan nak buat stadium di pasir puteh, tak payah lah lagi janji bila dah menang PRU, nak buat stadium di tunjong pula. kalau nak buat tak payah lah tunggu PRU. kalau dah jadi penyokong nombor 1, takkanlah satu stadium nak berkira.

aku tak nak ulas panjang-panjang. biarlah politik hanya duduk di tempat penyokong. tak payahlah masuk padang merosakkan perlawanan.

dan aku tercari-cari, ke mana hilangnya slogan keramat: set kito jange pecoh!

Saturday, July 2, 2011

sometimes, it's too late..


tak tahu kenapa aku 'kurang bernasib baik' bab-bab kereta ni.

bermula dengan lesen:
1. first time aku cub untuk ambik lesen ialah pada cuti sem dua first year. masa tu kat rumah kakak aku kat seremban. but for some kind of reason yang tak dapat dielakkan, aku postpone. melayang jugak duit mak aku beberapa ratus. (when i think again, i shouldn't be that offensive, tapi aku jenis yang pantang hidup diaturkan, but gosh, aku tak fikir pun sebab dan akibatnya kepada orang lain!)

2. second time, ialah semasa dah habis study, 3 years later. this time mak aku dah tak ada. kakak aku take over segala-galanya, including my licence thing. dari A sampai habis huruf. but then masa baru je habis kursus pemanduan jalan raya segala bagai, aku dipanggil ke Batu Pahat. tertangguh sekejap. nak ambik kat sana, masa terlalu pack.

3. habis kursus aku balik kampung. baru start buat lesen L dan mula belajar. habis belajar (masa tu jadual test sangat pack) dan aku terpaksa queue untuk itu. dan nampaknya kerja sampai dahulu. aku pergi ke KL. nak sambung kat KL just untuk test JPJ aku rasa tak berbaloi. just test. i wait and wait and wait and wait. sehingga aku lupa hampir setahun sudah berlalu. dalam masa itu aku tak punya banyak kesempatan dan cuti untuk mengizinkan aku balik ke KB dan test.

4. finally beberapa hari sebelum tempoh tamat, dapat test jugak. tapi dah setahun tak pegang stering, aku fail.

5. nak test sekali lagi, tempoh lesen L aku dah tamat.

6. aku bermula sekali lagi, dengan duit sendiri, dengan penuh keyakinan- tanpa ragu-ragu, akhirnya lesen P ada dalam tangan aku. setelah beberapa tahun.

7. kalau masa boleh diundur sedikit, sebenarnya aku boleh ubah beberapa perkara, dan juga keputusan untuk gembirakan hati orang lain.

dan yang lagi best....
ini.... yang bukan milik aku....


sebabnya...

aku dah ada yang ini..


hanya sebulan sebelum itu...

tapi 'lama' tu antik apa... kan?

......senyum.......