Pages

Wednesday, December 29, 2010

cinta tanpa syarat

dalam usia cinta yang masih mentah, aku masih cuba belajar dan menilai, apa pengertian cinta yang sebenarnya. dalam satu buku yang masih belum aku khatam, hanya cinta abu dan ayah yang bebas dari sebarang syarat. cinta setulus hati tanpa mengharapkan apa-apa timbal balas. cinta selainnya, semuanya meminta balasan.

dan orang yang mencintaiku tanpa syarat itu- sudah tiada lagi.

aku mengenal cinta bersyarat sewaktu tahun tiga di UM. selepas beberapa lama terlepas dari godaan cinta nyet-nyet. belum sampai setahun terjalinnya 'cinta', akhirnya putus seperti layang-layang diterbangkan ribut. dan aku seperti kanak-kanak kehilangan layang-layang.

dan selepas itu cinta tanpa syaratku juga pergi.

aku seperti kanak-kanak kehilangan layang-layang ditinggalkan keseorangan di tepi pantai pada malam yang gelap.

tamat UM, kakak sibuk-sibuk mencari seseorang untuk menggantikan 'layang-layang'ku yang diterbangkan ribut. aku menolak. bukan seorang. bukan dua. kak masih muda. itu alasan aku yang paling jitu.

tamat UM, masuk UTHM aku masih juga sendiri.

tamat UTHM, aku menganggur.

"jangan risau, nanti semua tu datang dalam 1 paket kepada kau," kata seorang kawan.

"1 paket?" tanyaku.

"kerja dengan jodoh kau sekali."

aku harap kata-katanya benar.

bulan 7 2009, aku mula bekerja, atas recommendation seorang kawan. pengalaman pertama bekerja (selain industrial training). bekerja di ofis yang hanya ada empat orang. QS, biomedical engineer, aku dan seorang kerani. sebelum itu aku terbayangkan kerja itu ialah tempat yang dipenuhi ramai orang, ada banyak meja, ada banyak bilik, ada lif, dan pelbagai kemudahan lain. dan ofisku adalag shop lot yang berada di level ke empat!

tapi aku tetap menerima itu sebagai kerja pertamaku- dengan penuh rasa syukur. hasil dari titik peluhku sendiri (peluh dingin dalam air-cond).

dan selepas itu barulah aku mengenal beberapa figura yang selalu berkunjung dan bertandang ke ofis, sama ada dari HQ penang atau pun staff dari site ofis. dan barulah aku kenal dunia yang sedikit luas.

dan dalam dunia yang baru mengembang itu, berterbangan beberapa kumbang. dalam beberapa kumbang itu akhirnya ada satu mengucapkan,"sebenarnya saya suka awak. awak suka saya tak?"

cinta nyet-nyet sudah berlalu. cinta kerana sebuah tanggungjawab mengambil alih.

ungkapan "nanti semua tu datang dalam 1 paket kepada kau" menari-nari di telinga.

cinta bersyarat datang kepadaku.

cinta itu memang cinta bersyarat. aku mencintai untuk dicintai. aku memberi kadang-kadang mengharap dihargai. aku menghargai minta difahami. aku memahami untuk disayangi. aku menyayangi kerana terpatri sebuah janji.

dan kerana itu, aku tidak mahu dan tidak lelah untuk belajar bercinta. belajar untuk memberi tanpa meminta. belajar untuk mencintai bukan dengan niat untuk dicintai.

belajar untuk bercinta tanpa apa-apa syarat pun.


Wednesday, December 15, 2010

failure

kata John Charles Salak, there are two kinds of failures: those who thought and never did, and those who did and never thought.

antara dua kategori manusia itu, aku kadang-kadang tergolong dalam kedua-duanya.

tapi ada juga kes yang bila kita dah berfikir dan bertindak, dan kita tetap juga menemui kegagalan. memang kita lebih banyak menemui kegagalan dalam hidup, dan kejayaan itu mungkin hanya boleh dibilang dengan jari.

balik kampung minggu lepas, terjumpa balik buku Billy P.S. Lim, Berani Gagal. buku ni sudah agak lama aku tak baca, sebab berada dalam simpanan kakak aku (dan beberapa buku lain sehingga aku lupa kewujudan buku tersebut). disebabkan dah lama tak baca, aku belek-belek beberapa kisah yang aku suka, antaranya Helen Keller, Soichiro Honda, Thomas Edison, dan beberapa lagi yang membuatkan aku terfikir: kenapa aku malas sangat nak bangun kembali bila dah gagal sekali.

seriously bila gagal temuduga PTD tempoh hari, aku memang dah fed-up nk mohon SPA. apatah lagi aku tak dipanggil pun untuk exam PTD bulan 11 hari tu. tapi bila difikir-fikir balik, siapa yang rugi atas 'ketewasan' aku tu? aku atau SPA? dan siapa yang terus gagal? aku atau SPA?


kegagalan adalah guru terbaik.

Sunday, December 12, 2010

aku perlu lebih mengerti

finally, i decided to be myself. tiada guna jika aku mahu orang lain ketawa suka, tapi aku berduka. aku mahu adil untuk semua.

minggu lepas, aku ambil kesempatan cuti awal muharram pada hari selasa untuk bercuti panjang. sabtu hingga selasa. (kalaulah empat hari itu boleh dikatakan panjang). balik untuk menguruskan serba sedikit yang boleh diuruskan. urusan borang nikah, tempah pelamin dan baju, dan beberapa perkara yang perlu.

sebenarnya masa suntuk juga (dari tarikh pertunangan hingga ke hari nikah/ kenduri hanyalah dua bulan setengah), tapi aku yakin semuanya akan berjalan dengan lancar. lama atau sekejap tempoh persiapan tu sama saja. yang dirancang hanya akan berlaku dalam masa sehari sahaja. dan kakak aku dah pesan awal-awal masa tunang hari tu, nikah nanti kak jangan buat kerja last minute, kak mah penat ulang alik macam ni. aku tersipu. sedar salah sendiri.

itulah kak mah, kakak aku yang sulung. pengurus acara untuk semuanya. sedikit-sedikit (kadang-kadang banyak) merangkap sebagai banker. terfikir aku, betapa besar peranan kak mah dalam hidup aku. selepas emak pergi, boleh dikatakan semuanya kak mah ambil kisah, dari sekecil-sekecil perkara. aku sebagai adik yang bongsu, memang sebetulnya adik yang tidak tahu berdikari.

aku juga sedang berkira-kira (berusaha) untuk mencari kerja baru. kerja yang lebih stabil dan menjamin. dulu aku tak kisah kerja merata-rata, travel ke situ sini, duduk kat ceruk mana pun, tapi kini aku perlu lebih mengerti bahawa perancangan kita tak selalunya menjadi. sebab itulah aku memilih untuk menetap di suatu tempat yang boleh dibuat kediaman, dan melupakan impian untuk kerja 'travel' kerana aku bakal memegang suatu lagi tanggungjawab. bukan sahaja untuk diri sendiri, tetapi juga orang lain.

aku juga masih ingat, suatu ketika dulu bahawa aku pernah menanam azam, aku akan mendaki gunung kinabalu (dan mengembara/bercuti) sebelum aku berkahwin. tapi rasanya impian itu perlu diubah suai sedikit.

dan sebelum melangkah ke sebuah alam baru, aku perlu lebih mengerti, bahawa dunia ini bukan selalu seperti yang kita rancang dan impikan.

(akhirnya kembali dari rehat yang agak panjang...:) )