Pages

Sunday, August 29, 2010

bercinta untuk disakiti?

berkali-kali aku memikirkan kewajaran untuk menulis entri ini, bimbang ada hati yang tersentuh dan terasa. tetapi ada kalanya hati yang perlu 'disentuh', biarkanlah ia tersentuh. andai ia memang perlu dibiarkan terasa, biarlah ia terasa sekejap, supaya nanti ia tidak merana lebih lama.

banyak orang dewasa yang bercinta, matlamatnya kemuncaknya ialah sebuah perkahwinan. sebuah perkahwinan yang diharapkan memenuhi keperluan dan tuntutan hidup sebagai manusia dan hamba Tuhan. perempuan dan lelaki dicipta untuk saling melengkapi, saling menyayangi dan saling menerima, bukannya untuk saling menyakiti!

kalau aku lihat seorang anak disakiti (dihukum) oleh seorang ayah, aku sudah tidak sanggup, apatah lagi untuk melihat seorang isteri disakiti oleh seorang suami. itu yang sudah sah menjadi suami isteri. dan untuk melihat (atau mendengar) seorang awek (yang rela) disakiti oleh seorang pakwe (yang belum tentu menjadi suaminya), aku rasa suatu kebodohan pun ada.

aku tahu tiada siapa pun yang rela untuk disakiti oleh sesiapa, termasuklah awek tersebut. tetapi untuk terus berada dan bersama dengan orang yang menyakitinya, adalah logik di fikiran bahawa perkara tersebut tidak wajar sama sekali. lupakan bahawa kita terikat dengannya oleh satu ikatan 'pakwe-makwe', sebab ikatan itu langsung tak sah untuk membolehkan dia menyakiti, sehingga kita langsung tidak boleh berbuat apa-apa. bukannya dihukum pun kalau kita lari dari pakwe kita tu, bukannya kita tidak boleh cari calon suami yang lain pun. ikatan itu hanyalah ikatan yang kita cipta sendiri. bukannya seorang isteri yang tak boleh dikahwini lelaki lain sehingga diceraikan oleh suaminya!

oleh itu para awek sekalian, janganlah terus menghambakan diri pada lelaki yang suka menyakiti. sebelum kahwin sudah berani naik tangan, sudah berani sepak terajang, lepas kahwin apa pula? banyak lelaki yang baik diluar sana. banyak lelaki yang boleh menjaga diluar sana. dan banyak lelaki yang lebih hensem tatkala kita membuka pintu untuk orang lain.

dalam hubungan, setia itu memang perlu. tapi untuk setia kepada 'hantu' rasanya kita hanya menempah neraka dunia.

ya, manusia boleh berubah. tapi kalau sesudah sepuluh tahun masih tetap dengan perangai yang sama, sanggupkah kita menunggu dua puluh tahun lagi untuk dia berubah? (kalaulah dia nak berubah).

hidup adalah pilihan, bukan kebetulan.

Thursday, August 26, 2010

kemas-kemas

hari ni ofis sunyi. para-para bos pergi meeting di site. cadangnya aku nak ikut sekali, ingatkan dua orang saja yang pergi. rupa-rupanya tiga. nasib baik aku tak pergi.

tapi aku rindu site.

pagi-pagi tadi datang ofis, aku kemas kertas zaman tender dulu yang tersusun (bersepah) bawah meja. kemas report inspection (bersama drawing yang bersepahan). report dan minit mesyuarat zaman dahulu kala sewaktu aku menjadi pencatat tidak rasmi. semua pakej aku sapu, dari medical, M&E, sehinggalah ke ID. nasib baik building dah start awal. kalau tak dengan building sekali kut.

selesai kemas segala fail yang ada, rasa dah malas nak start kerja berkomputer pulak. yang aku rajin buat ialah susun-susun fail dalam komputer plak.

aku berbelah bagi juga sebenarnya. tapi yang pasti aku perlu buat keputusan. untuk lebih adil, sebelum raya. untuk sedikit kejam, lepas raya pun tak apa. kadang-kadang mungkin juga adil untuk jadi sedikit kejam. nanti aku fikirkan.

semalam borak-borak dengan kakak aku, dan dia pun bagi cadangan yang lebih kurang kepala aku aku jugak. jadi aku fikir tidaklah melampau sangat kalau aku bertindak macam tu.

esok cuti nuzul al-Quran. straight tiga hari cuti. bukak puasa biomed pulak postpone. balik ni aku kena buat list buku yang hendak dibaca dan movie yang mahu ditonton.

tapi jusco pun tengah sale raya.


Thursday, August 19, 2010

pukul 1 pagi

semalam, ketika jam hampir satu pagi dan mata tidak mahu lelap, aku bangun mengadap jendela. hujan mencurah. dalam suram lampu jalan, aku sayu tiba-tiba. beberapa titis air mata gugur entah kenapa.

tidak mahu terus melayan perasaan, aku buka laptop dengan niat mahu tengok movie. YM terbuka automatik, beberapa kawan masih online.

tidak jadi tengok movie, aku memilih untuk mencari teman berbual. kawan semasa di um dulu, kawan volley, dan kawan yang mula2 aku kenal semasa masuk um (satu sel semasa minggu haluansiswa).

dan dalam gelita malam dan kedinginan hujan:


NucleoluS: emm
NucleoluS: aku tpk
NucleoluS: member2 aku
NucleoluS: sume
NucleoluS: dah
NucleoluS: g bali la
NucleoluS: korea la
NucleoluS: hongkong la
NucleoluS: pahtu ajak gak aku
NucleoluS: tp
NucleoluS: aku pk2
NucleoluS: kita g tmpt2 camtu
NucleoluS: mekah tak jejak kaki lagipon
NucleoluS: ditakdirkan mati
NucleoluS: kene soal
NucleoluS: bali sampai
NucleoluS: mekah tak smpai
NucleoluS: zzzz
NucleoluS: apo nak jawab eh
NucleoluS: baik aku g sana dulu
NucleoluS: baru la g tompat laen
NucleoluS: den tanak tak terjawab nanti


pukul 1 pagi, aku teringat emak. bila masanya aku akan mengikut jejak langkah emak, dan..... cukup bersediakah aku?

Tuesday, August 17, 2010

amarah....

kadang-kadang kita hanya cakap lepas bila hati marah. kita mahu keluarkan segala dari hati kita supaya kita dapat senangkan hati sendiri. dan bila sudah sampai ke tahap itu, kita sudah tidak fikir sama ada perkataan itu akan memberi kesan kepada orang lain atau tidak.

aku bukannya terluka sebab kena marah. aku bukan terluka sebab orang marah aku bila aku buat salah. tapi aku terluka dengan perkataan yang dikeluarkan apabila marah. perkataan yang bukan ambil masa sebulan dua untuk aku lupa. perkataan yang mungkin akan diingati bertahun-tahun.

ekspresi semasa marah sudah cukup untuk memberitahu bahawa orng bahawa kita sedang marah, jadi tidak perlulah menyertakan dengan perkataan yang kita tidak akan cakap ketika kita tidak marah.

dan tolonglah, ketika marah jangan tukarkan perkataan-perkataan yang biasa kita guna dengan panggilan yang kita jarang sebut. janganlah sayang jadi awak, awak jadi kau, abang jadi saya, saya sudah jadi aku.

dan bila hati marah, suara semakin tinggi. bila suara makin tinggi, hati makin jauh. bila hati menjauh, suara lebih tinggi diperlukan, sehingga akhirnya tiada suara yang yang jadi penghubung. masing-masing sudah tidak mampu untuk menatap mata. sudah tidak mampu mengungkap kata. dan akhirnya....



dan perhatikanlah apabila hati kita berdekatan, suara perlahan mampu didengar walaupun berjauhan. semakin perlahan, serasa semakin dekat.

Wednesday, August 11, 2010

kebenaran yang pahit

antara kebenaran dan kepahitan, aku memilih untuk jujur.

Tuesday, August 3, 2010

simbiosis

aku tak tahu sekarang masalahnya ialah aku semakin pelupa atau aku semakin tidak prihatin dengan sekitar. banyak benda yang berlaku begitu sahaja. dan bila tarikh dan peristiwa berlaku dan berlalu, baru aku sedar yang aku sepatutnya ambil tahu tentang peristiwa tersebut.

sungguh menyedihkan.

minggu ni aku masih di site. mungkin sehingga hujung minggu ini. perkara yang aku rancang akan selesai minggu ni nampaknya tidak mencapai sasaran.

lagi menyedihkan aku.

dan aku rasa aku boleh detect beberapa faktor yang menyebabkan kelambatan aku membuat kerja. yang paling ketara ialah kerana aku perempuan, dan site dipenuhi pekerja-pekerja asing yang semuanya lelaki. minggu lepas aku ke site berteman. tapi minggu ini semua orang nampak busy, dan aku tak nak jadikan ke'busy'an orang sebagai sebab utama kerja aku tak siap.

jadi di pagi isnin yang indah, aku ambil 4-wall drawing, ambil room to room distribution list, ambil safety helmet, capai safety boot dan stoking, mahu naik site seorang diri.

siap aku pakai safety helmet, encik RA menegur aku, "awak nak pergi mana? naik site?"

aku mengangguk.

"seorang?"

"semua orang busy..." balas aku.

"isy bahaya tu.. kat atas tu semua bangla yang dah lama tak tengok perempuan tu..."

(perlu diingatkan di sini bahawa bukan difokuskan bahawa bangla itu semuanya berbahaya, cuma tindakan aku tu macam kurang cerdik pun ada..)

"tak payah naik sorang lah, nanti saya pun nak naik jugak. tapi tunggu sekejap..." kata encik RA tu lagi.

dan aku memilih untuk tidak degil.


kadang-kadang inilah isunya bila kerja macam ni. nak tak nak memang aku terpaksa bergantung dengan orang walaupun sedaya upaya aku cuba berdiri atas kaki sendiri. kadang-kadang terpaksa juga pinjam kaki orang untuk aku bergantung harap. walau sekuat mana pun aku cuba berdiri sendiri, aku tetap perlukan sokongan orang lain, walau dari sekecil sudut mana pun.




kita manusia memang saling memerlukan.