Pages

Wednesday, May 26, 2010

Hello, ini Malaysia, bukan tanah besar China.

aku membesar di Kota Bharu.


aku belajar di Kuala Terengganu.

aku belajar di Kuala Pilah.

aku belajar di Pantai Dalam.

aku belajar di Parit Raja.

aku bekerja di Petaling Jaya.


walaupun saya telah pergi ke lima tempat, saya masih ingat yang lima itu.

ok, tiada kaitan. lupakan.

tapi walau ke ceruk mana pun aku pergi, yang betul-betul aku masih ingat, aku masih berada di malaysia, masih dikelilingi orang melayu yang bertutur bahasa Melayu, masih berada di negara yang bahasa kebangsaannya ialah bahasa Melayu. diulangi: bahasa Melayu.

oleh kerana bahasa kebangsaan ialah bahasa Melayu, maka menjadi kewajipan setiap warga untuk boleh bertutur dalam bahasa Melayu. dulu masa buat thesis, kebanyakan subjek kami (aku masma dan syasya) ialah auntie cina. kadang-kadang aku tercakap bahasa Inggeris dan auntie cina itu terkebil-kebil. oh, aku ingat kan aku berada di New Castle. bila aku bercakap bahasa Melayu, barulah auntie tu mengangguk-angguk.


aku suka bila dengar cina cakap dengan India, bertutur dalam bahasa Melayu, walaupun tunggang terbalik. sebab mereka ialah Cina dan India, bukannya Melayu.sebab datuk nenek mereka berasal dari India dan Tanah Besar Cina, bukannya tanah Melayu.

tapi yang aku tak dapat terima ialah bila yang ada bin dan binti antara nama mereka dan ayah mereka, yang datuk nenek mereka berasal dari tanah Melayu, juga bercakap tunggang terbalik, macam mereka dibesarkan di India dan China juga. sungguh aku tak dapat terima.

ayat yang elok-elok sepatutnya berbunyi: macam tu ke?
tapi dah jadi: itu macam ka?

ayat yang elok-elok sepatutnya berbunyi: dia suka buat macam tu..
tapi dah jadi: itu orang aaa.. suka buat itu macam... ayoyo..


dan macam-macam lagi ayat yang aku malas nak ingat.

ayat-ayat itu dituturkan oleh orang yang ada binti kepada orang yang ada bin.


aku ingat satu ayat daripada Jimmy: kita semua orang Malaysia, tolonglah cakap bahasa Melayu.

Monday, May 24, 2010

akukah yang bersalah?

seorang kawan yang dah lama tak ketemu menegur di YM, mengajak keluar, sebab sekarang dia ada kat KL. memandangkan dah lama tak bersua (kali terakhir semasa aku tahun pertama) jadi aku bersetuju, cuma kekangan masa. kalau weekend biasanya aku ok, cuma kalau weekdays susah sikit.

sembang punya sembang, akhirnya keluar kata sepakat, pergi Cameron Highland. aku beritahu dia, ajaklah kawan seorang (kitorang) lagi dan aku fikir untuk akan ajak kawan aku. dia cakap buat apa nak ajak orang lain, pergi berdua cukup lah.

aku memang tak akan pergi berdua dengan dia sejauh itu. kalau setakat KLCC di hari sabtu, rasanya tak menjadi masalah lagi. tapi untuk pergi sejauh Cameron Highland berdua, aku tak akan khianati kepercayaan orang pada aku.

aku cakap, takkan la nak pergi berdua je..

jawabnya, habis tu buat apa nak ajak orang lain..

balasku, bukan orang lain, ajak kawan kita la (i mention our friend's name)..

dia tanya lagi, mu nk go ko dop ni..

aku tanya jugak, mu serius ke dop ni..

dia jawab, masa aku serius ni, mu main-main..

aku balas: ok, aku serius, kalu nak gi, takleh gi dua-dua..


aku berterus terang yang sepatutnya. yang aku fikir dia dah tahu selama ini. yang dah aku terangkan beberapa lama dulu. dan dia juga pernah cakap yang dia dah ada gf, dan akan kahwin tidak lama lagi.


selepas beberapa lama, dia akhirnya bersuara kembali: aku ingat mu tak dok bf... tak po lah gitu gak..



dan selepas itu dia terus diam. berapa banyak yang aku taip pun, tetap tidak berbalas.

Sunday, May 23, 2010

sungai congkak airnya keruh..

semalam pergi sg congkak bersama-sama dengan coursemate. minggu lepas bersama-sama dengan kawan-kawan praktikum matrik. dua minggu lepas di penang, dan minggu sebelumnya di lumut. sehinggakan abang sempat perli, minggu depan nak pergi mana, mesti dah ada dalam plan ni, cuma tak nak bagitahu...

aku hanya ketawa. tengoklah nanti...

sebenarnya aku tak mahu hujung minggu aku dihabiskan dirumah. bila aku asyik dirumah, macam-macam perkara yang terlintas di fikiran yang boleh membawa kepada kemurungan, jadi aku perlu cari seseorang atau beberapa orang yang boleh mengisi masa terluang aku, supaya aku merasakan hidup bukanlah lembah kesunyian.

trip ke sg congkak pun dirancang last minute. tapi aku cukup gembira. dan harap-harap orang lain pun turut merasai kegembiraan itu.

bertolak selepas hujan, lebih kurang pukul 11.30, sampai di sungai congkak ketika azan zohor berkumandang. air sangat keruh dan deras sebab baru lepas hujan. lepas makan, sembahyang zohor, barulah mula merasai kedinginan air. ya, memang dingin. memang sejuk. sya sampai fikir empat lima kali sebelum turun.

air yang sejuk di tambah lagi dengan aliran air yang deras, walaupun sedikit keruh, aku memang sangat teruja. penat melawan aliran arus tak terasa. apatah lagi banyak cerita tersimpan yang menunggu untuk diluahkan kepada tim, aku tak tahu berapa lama aku dalam air.

sehinggalah bila dah dalam perjalanan balik, barulah terasa penat dan letih. balik rumah, pukul 8 aku dah rasa mengantuk. belakang dan bahu lenguh tidak terkira. aku mencari Salonpas, kot-kot masih ada dalam simpanan. tak ada. aku belek-belek kotak, kalau-kalau analgelsic pain relief masih ada. juga tak ada.

bila ada yang mula membuka mulut, 'tu la masa main air tak ingat, bila malam baru lah rasa sakit..' aku buat tak peduli. haha.. yang penting macam mana nak tidur dengan aman.

akhirnya aku dapat idea yang tak berapa praktikal, tapi cukup untuk masa kritikal. aku panaskan air, tambah sikit air sejuk, aku tuang dalam botol mineral. dan botol mineral suam itu aku tuam kat tempat yang lenguh-lenguh. sedikit lega...

dan barulah boleh tidur lena..


sehinggakan aku tak sedar berapa lama phone bercakap sendiri, seorang diri...






(apai, nani- aku curik gambo korang eehh..)


Thursday, May 20, 2010

isyyy...

dua tiga hari lepas ketika naik tangga menuju ke ofis arkitek di tingkat 3, dan seteruskan ofis aku di tingkat atas sekali, jai yang sedang membuka pintu ofis arkitek menegur.

"az, sejak-sejak awak kerja kat sini, ada tak turun 20 kilo?"

cetttttt.....

jai memang sengaja mahu mengusik emosi aku pagi-pagi hari ni.. tapi jai, kata-katanya tak pernah aku ambil hati.

"isy jangan mengarut lah, saya maintain je dari dulu sampai sekarang."

"tak delah, awak makin kurus sekarang."

aku tengok jai betul-betul. jai ni lupa pakai spek ke apa?


dalam perjalanan menuju ke ofis aku (macam jauh je, padahal beza satu tingkat je) aku cuba mentafsir kata-kata jai..

dulu: masa mula-mula masuk kerja, aku suka pakai baju kurung.

sekarang: bila dah makin lama kerja, aku suka pakai kemeja. baju kurung jarang sekali. kalau ada pun boleh dibilang dengan jari..

kesimpulannya: baju aku yang makin kecik. bukan aku yang makin kecik.

(bawak-bawak insaf la azma....)

hari tanpa kafien

dua hari lepas aku berusaha untuk melalui hari tanpa meminum kopi atau nescafe atau teh atau white coffee atau apa jua yang menyumbang kafien dalam menu harian aku. dan aku berjaya untuk sekalian kali.

semalam aku cuba lagi.

pagi aku makan roti wholemeal dan milo. biasa pagi aku minum nescafe.

tapi lepas lunch, aku rasa serba tak kena. rasa gelisah, tak senang duduk. tekak aku masih mengharapkan secawan nescafe 3 in 1 regular. dan tanpa merasa bersalah kepada diri sendiri, akhirnya aku khianati janji.

dulu kadang-kadang aku minum kafien dua kali sehari. pagi nescafe dan menghampiri malam kopi hitam.

dan aku suka minum white coffee yang pekat. tapi last sekali aku realize, badan aku tak dapat terima kandungan kopi yang terlalu pekat. terasa sakit dada. jadi aku hentikan minum white coffee. cuma sekali sekala bila teringin nak minum, aku minum juga. tapi tidaklah sekerap dulu.

dan sekarang aku cuba gantikan coffee dengan green tea.

satu lagi tabiat aku suka makan seafood. memang favourite dari dulu sampai sekarang. sedangkan makanan-makanan itulah yang menyumbang kandungan toksik dalam badan. sekarang aku cuba imbangkan dengan pengambilan antioksidan. tapi itu pun susah nak disiplinkan diri. kadang-kadang buat-buat terlupa.

sekarang tambah lagi dengan masalah kemudahan untuk bersenam (yang menyumbang kepada kemalasan), lagi lah badan aku tak seimbang.

dulu aku macam tak kisah sangat dengan food intake. sebab aku selalu seimbangkan dengan aktiviti yang mengeluarkan peluh. jadi heart rate aku kekal 65-75bpm (walaupun berat badan tak turun-turun). tapi sejak-sejak lari dari hospital ke construction, aku dah sangat lama tak check HR aku. dah lebih setahun. rasanya dah sampai lebih 80, even worse, mungkin lebih 90. gosh!

dan hari ini, aku mulakan lagi misi hari tanpa kafien.

semoga lebih berdisiplin, azma.

Wednesday, May 19, 2010

baby step

menyerah bukan bererti kita sudah kalah. menyerah bererti kita berundur setapak, untuk mencari jalan lain yang lebih sesuai, kalau-kalau kita sudah 'ter' pilih jalan yang kurang sesuai sebelum ini.

menyerah bukan bererti kita sudah tewas. menyerah bererti kita menerima realiti bahawa sekuat mana pun kita berusaha, sehingga ke titik akhir sekali pun, jika perkara itu bukan milik kita, maka kita harus melepaskan ia pergi.

menyerah bererti, sekuat mana pun kita, segigih mana pun kita, sekental mana pun kita, sebijak mana pun kita, kita masih lagi terikat dengan Qadar dan Qada'.


menyerah itu bukan bererti kita tidak boleh mula melangkah sekali lagi.

mulalah melangkah, walaupun sekecil langkah bayi.


Tuesday, May 18, 2010

kakak aku yang seorang itu.

semalam, 17 mei, birthday anak buah aku ain.

sepanjang hari aku duk tengok tarikh 17.05.10, tapi aku lupa apa dia yang berkaitan dengan tarikh tu. sehinggalah pukul 10 lebih, barulah aku ingat, rupanya birthday dia. biasanya kalau ada apa-apa dia akan remind, tp semalam dia tak remind pulak. jadi walaupun dah pukul 10, aku call jugak. call handset dia, tak berjawab. call handset mak dia alias kakak aku, kakak aku yang jawab. biasanya ain yang akan jawab dulu.

kakak aku cakap ain dah tidur.

aku sebenarnya tak nak call handset kakak aku. sebab aku dah tahu apa yang akan berlaku. alang-alang dah tercakap, borak-borak sekejap. cerita itu ini dan begitu begini.


cakap dengan kakak aku, samalah seperti cakap dengan mak aku. kalau dengan mak aku cakap ya, dengan kakak pun aku akan cakap ya. kalau kakak cakap kena buat itu, maksudnya arahan tu macam arahan dari mak. kakak aku itu pengganti emak yang tiada tara. untuk cakap tidak pada kakak, aku rasa seperti mengkhianati emak. kakak aku yang tak pernah tahu penat lelah. kakak aku yang jarang untuk berkata tidak untuk apa jua permintaan aku. kakak yang selalu buat aku menangis mendengar kata-katanya. dan kakak yang tak akan aku khianati.

kakak aku yang seorang itu.


dan permintaannya kali ini, benar-benar buat aku di persimpangan.

Monday, May 17, 2010

never say no!

(before u're really confirmed that it is NO!)



last week project manager (PM) call, suruh colleague aku bawak fail TSA OT light untuk mock-up next monday (which means today). aku pantas tanya, fail tu ada kat mana?

fail tu ada kat sana (office aku), jawab PM.

aku fikir-fikir. setahu aku fail tu tak de kat office aku.

rasanya tak ada kat sini, jawab aku.

tak apalah, kalau takde, suruh dia call saya, balas PM.

biasanya setiap fail keluar masuk aku akan register dalam log aku, atau pun register secara maya dalam kotak fikiran aku. dan setakat ni register tu tak pernah failed. jadi aku sangat confirm fail tu takde kat office aku. must be somewhere else, but not in my office. dan dengan sangat confident, aku langsung tak check rak fail.

aku bagitahu colleague aku, call PM tu balik tanya kat mana fail tu.

dia call, dan PM still cakap fail tu ada kat office aku.

datang office hari ni, aku tanya lagi, dah tanya ke PM, fail tu kat mana.. memang tak ada kat sini la..

hari ni, colleague aku terus pergi mock-up tanpa bawak fail tu. (kan fail tu tak de kat office aku!)

nearly 5.15, collegue aku call. azma, PM cakap memang fail tu ada kat office kita..

ada kat mana? siapa bawak datang sini? bila masa? soal aku bertubi-tubi sambil bangun menuju rak fail. (aku baru terbukak hati nak cari betul-betul, bukannya melalui memori aku semata-mata)

entah, tapi PM cakap memang ada kat sini (office aku), balas colleague aku.

fail macam mana?

folder biasa jek..


dan mata aku tertancap pada fail yang dah lama aku tak berapa ambil peduli. fail yang tersusun kemas dibawah fail yang selalu aku bukak.

aku belek-belek fail yang tersusun kemas itu, yang selama ini aku tidak ambil peduli.. dan tertera:

"OT LIGHT"



memori aku perlukan reformatting..

Friday, May 14, 2010

learning

kita belajar dari kesilapan. kita banyak belajar apabila kita buat silap. kita selalu belajar apabila kita sedar bahawa kita sudah melakukan kesilapan.

ya, itulah kebiasaannya.

tapi adakah kesilapan itu cukup untuk menutup sebuah kekecewaan?





kadang-kadang tidak.