Pages

Saturday, April 24, 2010

cermin

1.


kita adalah apa yang kita baca. nak tak nak kita terpaksa setuju bahawa bahan bacaan itu ialah cermin kepada peribadi kita. kalau kita jenis orang yang baca URTV dan HAI, maka URTV dan HAI-lah perangai kita. jika kita orang jenis yang baca REMAJA, maka remajalah perangai kita. dan kalau kita tengok orang yang hidupnya berdamping dengan al-Quran, maka peribadinya pun turut mengikut panduan dalam al-Quran.

dan baru-baru ini aku betul-betul teruja melihat kawan aku yang selama ini setiap bulan mencari majalah URTV di kedai runcit, tiba-tiba sudah mula memegang majalah SOLUSI. dan aku tak mahu komen banyak-banyak terus didepannya. mungkin dia sudah mula menyedari, hidup bukan sekadar URTV dan HAI. hidup bukan sekadar sebuah gosip dan fitnah. hidup bukan sekadar MELODI dan TERJAH. hidup lebih dari itu.


aku sendiri sudah lama tidak mengabdikan diri pada buku. buku dari pesta buku masih ada yang tak disentuh.

hujung minggu ini, rasanya nak belek buku Project Management.


2.

semalam, Zila, coursemate aku datang dari kedah. jadi berkumpullah kami 11 orang yang tak terikat dengan apa-apa komitmen pada masa itu. makan di SS2, kedai makan yang agak glamour untuk makan sekali sekala bersama kawan-kawan setelah lama tak jumpa. yang lain semua kawan-kawan yang memang ada kat KL. seronok bila bertemu sekali sekala. keseronokan yang tak boleh didapati dalam facebook, friendster atau pun YM.

seronok bila dapat bergelak ketawa berkongsi cerita.

dan aku rasa tradisi tu tak akan dapat diteruskan lagi dua tiga tahun akan datang. sekarang dah ada dua tiga orang yang bertunang. masih boleh lagi keluar malam bersama kawan-kawan. dan dalam masa dua atau tiga tahun lagi aku rasakan semua orang akan berubah status. dan pada masa itu, dah tak ada masa untuk semua itu. kalau ada pun susah untuk kumpulkan semua orang.

dan di bawah ialah beberapa gambar semasa ke bagan lalang minggu lepas.



foto-foto diambil dari koleksi zahrin tanpa kebenaran =)


........dan aku sangat menikmati nikmat sebuah persahabatan di samping mereka. terima kasih kawan.


3.

dan aku juga tak nafikan kawan-kawan itu ialah cermin kepada diri kita. nak kenal seseorang itu, kenallah kawan-kawannya. InsyaAllah kita tak akan tersilap tafsir.

Wednesday, April 14, 2010

seorang pesalah.

tiba-tiba rasa bersalah..

sangat bersalah.




.....

Thursday, April 8, 2010

ayuh!

pernah aku katakan, anything could happened..

dan dia membalas dingin, then kalau macam tu tak apalah...

aku dapat membaca kedinginin itu dan aku menerangkan, anything is things that out of our control. not the things from u and me. maut menjemput tak kira masa, ajal datang bukan kita minta...

balasnya, habis tu tak menyesal kalau tak sayang betul-betul?


...dan ayatnya yang terakhir itu betul-betul buat aku berfikir. sangat panjang.



aku telah mengetahui, sayang yang terlalu dalam itu boleh membawa kepada duka yang sangat panjang.


aku sedar dan mengerti, cinta manusia cinta sementara. cinta manusia boleh berubah sekelip mata. cinta manusia cinta dunia. dan cinta manusia banyak dipengaruhi material.

tapi cinta kepada manusia juga boleh membawa kepada cinta yang hakiki. memimpin ke arah cinta Ilahi.


zaman cinta kanak-kanak, kita cinta kerana mata kita suka melihat.

cinta remaja, kita mula merasai dengan hati.

dan cinta bila dewasa, kita cinta kerana kita merasakan ia sebuah tanggungjawab. dan kita mula bercinta dengan menggunakan akal, bukannya pengaruh hati semata-mata.


mungkin sekarang aku agak pesimis. mungkin juga pengalaman kegagalan cinta sesama manusia yang membuatkan aku takut untuk bercinta lagi.


cinta berlandaskan akal bukan cinta yang datang dan pergi sekelip mata. dan aku tidak mahu lagi cinta yang datang sepantas helang, pergi sederas kuda belang. biarlah cinta itu menghembus seperti angin petang. perlahan. cukup perlahan, tapi menyamankan. biarlah cinta itu seperti deruan air di jeram. tenang dan menyejukkan. tetap berterusan. deruannya mendamaikan. dikelilingi hijau yang indah. kadang kala tetap ada ganasnya, apabila hujan dan ribut menjelma. tapi selebihnya ia tetap mendamaikan.



dan aku juga memahami, tanpa cinta kita akan mati.



pada aku, cinta yang kita puja dan damba itu, biarlah cinta yang halal.


ayuh kita bercinta!

Sunday, April 4, 2010

jangan terus menangisi susu yang tumpah...

Kita terlalu cepat melatah bila didatangkan dengan ujian dan dugaan. Kita pantas meletakkan sebagai hukuman, sedangkan itu sebenarnya adalah anugerah. Kita pantas mempersoalkan kenapa kita seorang diuji, sedangkan orang lain masih boleh berbahagia. Kenapa kita seorang yang harus berduka sedangkan orang lain masih boleh bersuka ria.

Ketika itulah hati jahat mula menjentik, mempersoalkan takdir dan ketentuan Allah.

Cepat-cepatlah beristighfar hati…

Kadang kala kita tidak sedar, bahawa kedukaan yang kita hadapi itulah pintu kepada sebuah kebahagiaan hakiki.

Kita terlalu lama menangisi susu yang tumpah, sedangkan kalau dibiarkan terlalu lama tidak berusik, susu itu akan basi juga. Tapi kita tetap merintih. Kenapa susu itu perlu tumpah. Kita tidak sedar bahawa Tuhan telah menakdirkan bahawa susu itu perlu tumpah pada masa itu, dan sememangnya Tuhan tidak menakdirkan susu itu untuk kita. Mungkin ada bakteria dalam susu itu, mungkin dengan minum susu itu kita boleh jadi sakit perut, mungkin dalam susu itu ada racun, atau pun mungkin juga susu itu telah dimasuki cicak tanpa kita sedari. Tapi kita terus menangis. Susu itu telah tumpah.

Kita tidak tahu mungkin selepas susu itu tumpah ada jejaka tampan yang datang menawarkan susu lain untuk kita. Mungkin juga kita akan dapat susu yang lebih sedap dari susu yang tumpah itu. Mungkin juga kita akan dapat susu berperisa strawberi atau pun coklat, berbanding susu yang tumpah tadi ialah susu yang kosong sahaja. Walaupun kita merasakan susu yang tumpah itu adalah susu yang paling sedap, kita tak tahu bahawa ada susu lain yang lebih sedap.

Tidak kiralah berapa lama kita menunggu untuk meminum susu tersebut, untuk menunggu susu tersebut berada dalam gelas di depan kita, tidak kiralah berapa lama kita telah mengidam susu tersebut, atau pun susu tersebut telah menjadi minuman kegemaran kita setelah sekian lama.


Hakikatnya sekarang, susu tersebut telah tumpah.



Dan adikku, susu bukan hanya segelas. Dan bukan hanya ada susu, milo pun ada, hot choc pun ada.. White coffee lagi la sedap….

Friday, April 2, 2010

kadang-kadang jawapan itu tidak perlu...

pagi-pagi, bila aku turun tangga, selalu ada sorang uncle cina, bersinglet putih, seluar pendek putih, sedang mendukung seorang bayi yang selalu memaki baju dan seluar putih juga. rambut uncle itu juga berwarna putih.

kalau bertemu pandangan mata dengannya, selalu dia tersenyum. aku turut tersenyum dan dia mengangguk. kalau dia berada didepan tangga atau ditepi jalan, kadang-kadang dia ucap selamat pagi. kalau dia didepan rumahnya ditingkat satu, dia hanya tersenyum.

aku suka tengok uncle ni. senyumnya polos. dan aku rasakan hidupnya bahagia, dengan seluar pendek putihnya, dengan singlet putih, cucu berbaju putih, dan rambutnya yang putih. aku tahu hatinya juga seputih itu.



masa berjalan balik kerja di lorong belakang, aku selalu terserempak dengan seorang aunty cina berambut putih, yang tua. sangat tua sebenarnya. dia selalu menaiki basikal. dan belakang basikalnya penuh dengan kotak-kotak buruk, kadang-kadang baru. kadang-kadang berikat kemas, kadang-kadang diselit macam tu saja.

kalau ditengok semasa dia naik basikal, tak ada beza sangat dia dengan orang lain. tak ketara sangat ketuaannya berbanding dengan uncle bersinglet putih. tapi kalau dia sedang berjalan sambil mengutip kotak di tepi longkang, sangat jelas bahawa aunty itu jalan kepalanya lebih rendah dari belakang. mungkin bongkok dua atau tiga, aku pun tak tahu. tapi memang sudah sangat ketara ketuaan dan kepikunannya. dan dengan belakang yang bongkok dan sebongkok itu, dia masih mengayuh basikal buruk mencari kotak di tepi longkang dan tong sampah.

serius aku sangat tersentuh, dan aku tak sanggup tengok aunty tu. rasa sangat sayu. kalau aku tengok aunty tu sedang kayuh basikal, aku akan cari jalan lain, supaya aku tak nampak dia lagi. dan perkara yang terlintas di fikiran aku setiap kali aku nampak aunty tu: dimanakah anak-anaknya, keluarganya? dan dia tidak ada cucukah untuk didukung, atau tak adakah cucu yang akan mendukungnya di sebalik kepikunannya itu?


uncle dan bersinglet putih dan cucu berbaju putih, menghabiskan sisa hidupnya dengan penuh senyuman.


dan aunty berambut putih, dalam usia sebegitu, dia masih mengayuh basikal buruk mencari kotak di tepi longkang. bilakah dia akan mula hidup bahagia sebelum ajal menjemput? atau pun mungkinkah itu erti kebahagiaan baginya?


hidup di dunia kadang-kadang tidak memerlukan jawapan.